Thursday, March 15, 2012

Aku Tanpa Mu, Butiran Debu

Lagu unyu yang ternyata bisa jadi inspirasi loh..
Check it out!
nb: dengerin lagunya sama nyokap atau bokap deh pasti lebih macho:P

namaku cinta ketika kita bersama

berbagi rasa untuk selamanya

namaku cinta ketika kita bersama

berbagi rasa sepanjang usia


hingga tiba saatnya aku pun melihat

cintaku yang khianat, cintaku berkhianat

aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi

aku tenggelam dalam lautan luka dalam

aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang

aku tanpamu butiran debu


aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi

aku tenggelam dalam lautan luka dalam

aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang

aku tanpamu butiran debu

(aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi

aku tenggelam dalam lautan) dalam luka dalam

aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang


aku tanpamu butiran debu, aku tanpamu butiran debu

aku tanpamu butiran debu, aku tanpamu butiran debu




Guys, perhatiin deh lirik lagu lebay diatas :p asli ngakak pas denger pertama kali hahaha

Jadi ceritanya pas gue lagi lunch disalah satu restoran mewah nan megah dibilangan Jakarta Pusat (lebay, padahal warung padang hahaha) rame-rame nih ama anak-anak kantor, nah kan biasanya tempat makan padang ada TV-nya pas lagi gue makan itu TV nya lagi nyetel acara lagu-lagu ter-Unyu gitu deh, mereka kasih judul "Top 10 Songs of The Week", nah pas lagi urutan atas gitu ada lagu itu muncul, emang sih pas pertama denger ini lagu kok agak enak ya didenger, kenapa enak didengar?? ohh ternyata karna suara penyanyinya mirip sama suara gue (merdu, lamun, unyu, serek banjir gimaneee gituu hha)
Jadi kita tuh sampe speechless dan saling pandang satu sama lain pas denger lagu ini karna emang enak didenger siang-siang sambil makan soalnya makin menambah hasrat dan keinginan untuk tidur siang hahaha 
Sempet saling tanya jawab dan tebak-tebakan juga siapa sih yang nyanyi (yg gue sering liat cuma model vid.clip nya doang, tiap hari gue liat di cermin-baca: gue wwkwkwkwk)? ni lagu judulnya apasih (ada yg nebak: "debu", bukan sob kayanya mah "Aku tanpa mu", eh bukan deng kayanya "Galau" kali yah, atau mungkin "nama ku debu" hahaha)? Lucu-lucu deh, and yang paling lucu itu dengerin liriknya dong..
Coba deh perhatiin bait demi bait, aduh rasanya mules, kebelet, mau ketawa ngakak, mau guling-guling pokoknya ngerasa kok agak lebay banget yah liriknya, 

Yokk kita bedah satu persatu:

namaku cinta ketika kita bersama

berbagi rasa untuk selamanya

Hello nama gue Frits Hendrico Tarihoran kaleeeeeeeee... wkwkwkwk

namaku cinta ketika kita bersama

berbagi rasa sepanjang usia

trus kalo udah nutup usia berubah nama gitu? Jadi apa? Almarhumah? hahaha
tanda-tanda ke-lebay-an makin terdengar dibait berikutnya loh,
hingga tiba saatnya aku pun melihat
cintaku yang khianat, cintaku berkhianat
Ouuccchhh sedih amat sechh qaqaa, makanya jgn diliatin mulu si khianat-nya...
aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi
seberat apa sih badan lo? lebih dari ebii ga? upssss Pissssss qaqa :D

aku tenggelam dalam lautan luka dalam
dari SD ampe gue lulus kuliah gue belom pernah nemu yang namanya lautan luka, dalam lagi hahahaha

aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang
ini ntah karna emang amnesia atau emang ketebelakangan mental yah, rumah sendiri lupa, makanya beli GPS kek, hi-tech dikit napa hahahaha

and yang paling-paling menggelikan adalah:

aku tanpamu butiran debu 
Woooooooaaaaaaaaaaaaeeeellllllllaaaaaaaahhhh, lebayyy amat hahaha

You see? lebay kan?
Kenapa gue bilang lebay coba? ya ga tau deh mungkin karna lagu ini ga mewakili perasaan gw saat ini mungkin (sekali lagi, mungkin..) nah ngelanjutin cerita pas gue lagi lunch tadi, ga tau kenapa pas sampe kantor gue ada baca satu artikel (religious article of course) tentang Debu.. Lewat artikel itu gue diingetin lagi ama nih lagu lebay karna apa? Coba deh kalo setiap kata "mu" dilagu ini kita ganti jadi "Mu"(m-nya gede). Ternyata kelebayan itu sirnah hilang ntah kemana, malah justru jadi Alkitabiah :D
aku tanpaMu butiran debu, aku tanpaMu butiran debu
aku tanpaMu butiran debu, aku tanpaMu butiran debu

Sebab Dia sendiri tahu apa kita, Dia ingat, bahwa kita ini debu. (Maz 103: 14)
Tuh kan, kita ini debu lohhh.. 
apabila angin melintasinya, maka tidak ada lagi ia, dan tempatnya tidak mengenalnya lagi (Ayat 16)
Angin lewat aja hilang kan? kita ini debu.. 
Tapi apa kata alkitab selanjutnya?

Tetapi kasih setia TUHAN dari selama-lamanya sampai selama-lamanya atas orang-orang yang takut akan Dia, dan keadilan-Nya bagi anak cucu, bagi orang-orang yang berpegang pada perjanjian-Nya dan yang ingat untuk melakukan titah-Nya. (Ayat 17-18)

Tuhan tuh baik, kita bukan cuma sekedar debu.. Kita berharga dimatanya.. Bahkan janjiNya dari selamanya dan untuk selama-lamanya kasih setiaNya.
Artikel yang gue baca after lunch itu ngingetin gue banget buat keep in touch sama Bapa, karna tanpaNya gue ini debu bahkan lebih buruk dari pada itu..

Ini point dari postingan gue yang ini, jujur semenjak gue Baptis dulu mendadak gue jadi ga terlalu suka ama lagu dunia (walopun ada beberapa yang tetep gue dengerin) kenapa karna lagu dunia itu ga semuanya membangun diri, iman, bahkan karakter kita. Malah kebanyakan justru makin bikin kita galau, cengeng, jatuh, atau apalah yang aneh-aneh lainnya contoh lagunya Samy Simorangkir - Sedang apa dan dimana? nah itu kalo didenger ama yang baru putus cinta apa ga mewek coba :') hahahaha 
Kita memang ga bisa melarang burung terbang diatas kepala kita, tapi kita bisa kok mencegah nya biar ga bersarang diatas kepala kita (Src: Kezia) dalam bahasa yang lain, kita emang ga bisa melarang orang untuk ciptain lagu galau atau lagu aneh sekalipun, tapi yang terpenting adalah bagaimana response kita terhadap lagu tersebut apa lo rela nangis-nangis gara-gara denger lagu lebay? hihihi
Kalau lagu yang kita denger kurang bermanfaat atau malah justru bikin kita tambah sedih tambah marah dan tambah gendut :p ya buat apa kita denger, minimal tuh lagu bikin kita terhiburlah. 
Gitu juga sama kegalauan, kesedihan, amarah atau hal negatif yang ga membangun kita, boleh aja mereka itu hadir tapi sebentar aja jgn ampe nginep apalagi ngontrak hahaha

Diawal postingan gue bilang kalo dengerin lagu ini baiknya sama bokap atau ama nyokap kan? bukan buat apa-apa sih ya itu biar supaya agar untuk (#lohh) membuat mereka juga ikut merasakan "debu" dari lagu ini. Ngga deng, lagu ini bisa jadi inspirasi untuk kasih tau kepada orang lain include our parents betapa kita ini nothing without HIM..
Lewat lagu dunia kita juga bisa kok menjadi pelaku Firman hihihi

Tetap Semangat
-FHT-
#HistoryMaker

2 komentar:

Ebii Sapi said...

kalo kamu debu, aku pasti segumpal tanah liat.
kenapa? karna kamu bilang aku berat. :((
jahat ya icot.. :P

btw, ngga semua org dengerin lagu lebay itu sampe nangis2. ngga semua orang juga menikmati liriknya (org indonesia sering nyanyi2 lagu luar tanpa tau artinya). Yes, mereka itu suka krn emang nadanya yg bagus. hehe.

gw inget kata2 lo. kalo galau 5 menit aja. tp abis itu jgn diinget2 lagi. ceria lagi. mudah2an ya Sob, makin banyak kegalauan gw atau org2 sekitar lo yg musnah. diganti keceriaan, rasa syukur, krn kita masih punya Allah yg amat sangat mengasihi kita.

frits hendrico said...

wakakakakakk.. akhirnya, pengakuan dosa ni yee tp lo berat juga tetep aku mengasihi mu kok :)

nah itu dia, lagu-lagu dunia banyak kok yang bagus (liriknya membangun persatuan dan kesatuan bangsa atau nadanya menggugah semangat kemerdekaan tetap menyala) makanya itu gw ga antipati dgn lagu dunia ya didenger ajah hihi

"kalo galau 5 menit aja, tp abis itu jgn diinget2 lagi, ceria lagi.." gew bersyukur kalo kata-kata gw bisa ngebangun banyak orang ya minimal ada yang orang lain inget dari kata-kata yang pernah gw keluarin :)
Semangat sob, tolak kegalauan hihihihihihi

Post a Comment

 
Design by Frits Hendrico Tarihoran | Bloggerized by fritshendrico - Premium Blogger Themes | Revivalist, History Maker